Full Tilt Poker Scandal in 2011: The Darkest Days in Poker History

Full Tilt Poker Scandal in 2011: The Darkest Days in Poker History

Poker Miring Penuh

Skandal Full Tilt Poker pada 15 April 2011 – alias “Black Friday” – merugikan ribuan pemain poker, dan itu mengubah lanskap poker online di AS selamanya, dan bukan dengan cara yang baik. Dengan semua skandal yang mengelilingi dunia poker tahun ini, sepertinya ini adalah kesempatan yang sempurna untuk melihat kembali salah satu yang terbesar dari semuanya.

Seperti yang akan Anda pelajari, skandal Full Tilt melibatkan beberapa pemain poker terkemuka pada saat itu seperti Poker Hall of Famer masa depan yang diharapkan Howard Lederer dan Chris Ferguson, dua pro paling populer selama tahun 2000-an.

Reputasi mereka kemungkinan besar akan ternoda selamanya, dan mereka terpaksa menghilang dari permainan hampir secara permanen, meskipun Ferguson memang kembali selama beberapa tahun untuk bersaing di World Series of Poker. Dia bahkan benar-benar memenangkan penghargaan WSOP Player of the Year pada tahun 2017 yang membuat cemas banyak orang di komunitas poker.

Lederer, Ferguson Kembali ke WSOP

Lederer dan Ferguson, bersama dengan Ray Bitar, adalah eksekutif di FTP ketika situs tersebut ditutup untuk pemain Amerika pada Black Friday. Mereka membuat keputusan yang dipertanyakan, seperti yang akan segera Anda temukan – keputusan yang merugikan uang pemain poker Amerika dan menyebabkan kehancuran poker online di AS di masa mendatang.

Menjelang Black Friday

skandal kemiringan penuh phil ivey

Bagi mereka yang tidak ada permainan selama tahun 2000-an dan awal 2010-an, poker online, dan poker pada umumnya, di AS (dan di seluruh dunia) berkembang pesat tidak seperti sebelumnya. Ada dua anjing teratas di industri pada saat itu – PokerStars dan Full Tilt Poker. Ultimate Bet dan situs saudaranya Absolute Poker juga merupakan pemain utama.

Full Tilt adalah semacam GGPoker pada masanya dengan banyak bintang terbesar dalam game yang mewakili merek tersebut seperti Phil Ivey, Mike Matusow, dan Tom Dwan.

Saat itu, poker adalah arus utama. Anda tidak dapat pergi ke mana pun tanpa melihat penambahan Full Tilt atau PokerStars. Jaringan televisi di AS sedang mencari cara untuk mendapatkan poker di TV dan melakukannya dengan acara ikonik seperti Poker After Dark dan High Stakes Poker – acara yang disponsori oleh situs poker besar.

Jika Anda masuk ke Rio selama World Series of Poker saat itu, Anda akan melihat separuh ruangan penuh dengan pemain poker yang memakai perlengkapan Full Tilt Poker. Tapi kemudian, pada 15 April 2011, hari tergelap dalam sejarah poker, semuanya berubah. Di WSOP tahun itu, topi, kemeja, dan tambalan Full Tilt menghilang.

Skandal Poker Tilt Penuh: Apa yang Terjadi?

skandal poker miring penuh

Pada pagi hari tanggal 15 April 2011, pemain poker di AS bangun – mungkin sekitar tengah hari, tentu saja – untuk menemukan catatan yang tidak biasa di situs poker favorit mereka.

Domain untuk tiga situs poker online utama – PokerStars, Full Tilt Poker, dan Ultimate Bet/Absolute Poker – telah disita oleh Departemen Kehakiman AS (DOJ) sesuai dengan penyelidikan tentang “melakukan, membiayai, mengelola, mengawasi, mengarahkan, atau memiliki semua atau sebagian dari bisnis perjudian ilegal,” yang merupakan kejahatan federal.

Awalnya, para pemain bingung dan, seperti yang diharapkan, khawatir dengan apa yang akan terjadi pada uang mereka, terutama mereka yang memiliki saldo akun poker online enam atau tujuh digit. Namun, Full Tilt meyakinkan pelanggannya bahwa uang mereka aman dan mereka tidak perlu khawatir.

Kepastian itu berubah menjadi skeptis seiring berjalannya waktu, tetapi sebelum kita masuk ke aspek skandal Full Tilt Poker, mari kita lihat apa yang menyebabkan Black Friday di FTP.

“Untuk menempatkannya dalam istilah awam, secara teknis ilegal bagi bank untuk menerima transaksi perjudian online dan situs perjudian beroperasi sama sekali.”

Apa itu UIGEA?

Undang-Undang Penegakan Perjudian Internet yang Melanggar Hukum tahun 2006 (UIGEA) melarang bisnis perjudian untuk “secara sadar menerima pembayaran sehubungan dengan partisipasi orang lain dalam taruhan atau pertaruhan yang melibatkan penggunaan Internet dan yang melanggar hukum berdasarkan undang-undang federal atau negara bagian mana pun. “

Singkatnya, secara teknis ilegal bagi bank untuk menerima transaksi perjudian online dan situs perjudian beroperasi sama sekali. Pada saat itu, tidak ada situs poker yang diatur di AS karena poker online tidak legal di tingkat federal.

Full Tilt tidak lagi beroperasi di AS karena DOJ telah menyita domain tersebut sehubungan dengan perjudian ilegal. Selama penyelidikan, terungkap juga bahwa situs poker berpotensi mengoperasikan model bisnis skema Ponzi.

Dana pemain tidak dipisahkan dari pengeluaran operasional sehari-hari, dan tidak ada dana yang tersedia untuk membayar kembali para pemain, namun para eksekutif seperti Ferguson dan Lederer menerima pembayaran bonus jutaan dolar.

Satu tahun sebelumnya, UIGEA berlaku penuh dan, terlepas dari upaya dari Aliansi Pemain Poker (PPA), tidak mengecualikan permainan keterampilan seperti poker. John Pappas, pemimpin PPA saat itu, membuat prediksi yang mengerikan mengenai efek UIGEA terhadap masa depan poker online di Amerika Serikat.

“Saya telah mengatakan untuk beberapa waktu sekarang bahwa harapannya adalah tanggal ini dan penegakan hanya akan menjadi kesalahan atau hambatan bagi pemain poker, bukan peristiwa bencana yang akan menutup poker internet di AS,” kata Pappas. pada Juni 2010. “Saya pikir akan selalu ada saluran yang bertanggung jawab yang dapat digunakan orang untuk menyetor. Seharusnya tidak memengaruhi setoran ACH (Automated Clearing House) atau setoran di luar sistem kredit. Ini juga seharusnya tidak memengaruhi orang mendapatkan uang dari situs .”

10 Tahun Setelah Black Friday: Di Mana Poker Berada dan Kemana Perginya

PokerStars Memperoleh Kemiringan Penuh, Membayar Kembali Pemain

Tidak lama setelah Black Friday sebelum pemain AS PokerStars dibayar, desahan lega bagi ribuan pemain. Namun hal yang sama tidak berlaku untuk pelanggan UB/AP dan FTP.

Pada Juli 2012, 15 bulan setelah skandal Full Tilt pecah, DOJ setuju untuk Full Tilt kehilangan asetnya dan mengizinkan situs saingannya, PokerStars, untuk mengakuisisi perusahaan tersebut. Sebagai bagian dari kesepakatan, PokerStars diminta untuk menyerahkan $547 juta kepada pemerintah AS selama tiga tahun berikutnya sesuai dengan skandal Black Friday.

Sebagai bagian dari kesepakatan yang tidak biasa, PokerStars siap membuat pemain FTP utuh.

“Memperoleh aset tertentu dari Full Tilt Poker memperkuat PokerStars, membawa kelegaan bagi pemain Full Tilt Poker yang telah menunggu lebih dari 12 bulan untuk pembayaran kembali uang mereka, dan menguntungkan seluruh komunitas poker,” kata pendiri PokerStars dan pahlawan poker online Isai Scheinberg. Juli 2012. “Pelanggan Full Tilt Poker di luar AS dapat segera berharap untuk mengakses akun mereka dan bermain di situs yang diluncurkan kembali, yakin bahwa mereka didukung oleh sejarah integritas PokerStars dan rekam jejak kami dalam memberikan kualitas tinggi dan aman poker online.”

Selama bulan-bulan berikutnya, sebagian besar pemain yang memiliki saldo Full Tilt Poker yang terutang dikembalikan uang yang telah lama terhutang. Sayangnya, bagi mereka yang berutang uang dari Cereus Poker Network (UB/AP), butuh waktu bertahun-tahun sebelum pembayaran dilakukan.

PokerStars mengambil alih pengoperasian Full Tilt pada tahun 2012, dan kemudian menghentikan merek FTP untuk selamanya pada Februari 2021, secara resmi menandai akhir dari salah satu situs poker online terbesar yang pernah dibuat.

poker miring penuhPerangkat lunak dan grafik Full Tilt Poker sangat ikonik.

Dampak pada Poker dan Buntutnya

Black Friday adalah hari yang kelam dalam sejarah poker karena mengubah segalanya menjadi lebih buruk. Ada ribuan pemain poker Amerika yang bertanya-tanya apa yang harus dilakukan selanjutnya. Beberapa tidak dapat membayar tagihan karena akun poker online mereka dibekukan. Banyak yang terpaksa berhenti dari poker sama sekali dan mendapatkan pekerjaan 9-5.

Untuk sejumlah profesional teratas saat itu, mereka harus berhenti bermain poker online dan fokus pada permainan langsung, berhenti bermain poker sepenuhnya dan mencari jalur karier baru, atau pindah ke negara yang melegalkan perjudian internet. Beberapa memilih yang terakhir, beberapa pindah ke Kanada, yang lain ke tempat-tempat seperti Malta atau berbagai negara Eropa.

“Dampak terburuk skandal Full Tilt dan Black Friday secara keseluruhan pada poker adalah menyebabkan penurunan popularitas permainan.”

Tetapi dampak terburuk dari skandal Full Tilt dan Black Friday secara keseluruhan pada poker adalah menyebabkan penurunan popularitas permainan. Pertunjukan seperti High Stakes Poker dan Poker After Dark dibatalkan karena mereka kehilangan sponsor utamanya – situs poker. Kehadiran di Acara Utama WSOP, turnamen poker paling bergengsi, mengalami penurunan kehadiran yang stabil dari 2011-2013.

Poker masih jauh lebih populer daripada di era pra-Chris Moneymaker, tetapi peringkat televisi untuk WSOP, kehadiran di WSOP, dan kehadiran keseluruhan di ruang poker lokal di seluruh negeri telah turun secara signifikan dibandingkan tahun 2000-an.

Kelahiran Kembali Poker Online di AS

Dampak Black Friday pada komunitas poker di AS kemungkinan akan bertahan selamanya, atau setidaknya beberapa dekade. Tetapi ada beberapa perubahan positif selama dekade terakhir yang mempermudah orang Amerika untuk bermain poker online.

Pada bulan Desember 2011, jaksa agung di New York dan Illinois mengajukan pertanyaan kepada DOJ Presiden Obama: apakah Federal Wire Act tahun 1961, yang melarang penggunaan komunikasi kabel untuk tujuan perjudian, berlaku untuk poker online? Jawabannya adalah itu hanya berlaku untuk taruhan olahraga, yang membuka jalan bagi masing-masing negara bagian untuk menentukan legalitas poker online.

Dalam dua tahun, tiga negara bagian – Delaware, Nevada, dan New Jersey – telah mengeluarkan undang-undang untuk membuat poker online legal di dalam batas negara bagian. Michigan dan Pennsylvania sejak itu mengikuti. Ini merupakan pendakian yang lambat, dan hanya 10% negara yang memiliki situs poker legal yang beroperasi, tetapi lanskap poker internet di AS tentu saja lebih baik daripada 10 tahun yang lalu.

Dampak Skandal Poker Tilt Penuh pada WSOP

Adapun World Series of Poker, tidak pernah sepopuler ini. Pada WSOP 2022, yang merupakan tahun pertama di Las Vegas Strip, kehadiran di Acara Utama mencapai 8.600, terbanyak kedua.

Penurunan popularitas poker hanya berlangsung beberapa tahun, sampai situs poker legal mulai bermunculan di beberapa negara bagian. Sementara beberapa orang mungkin berpendapat bahwa permainan ini tidak sepopuler tahun 2000-an, itu pasti tidak sulit. Skandal Full Tilt Poker tidak sepenuhnya di belakang kita, tetapi hampir tidak terlihat dari kaca spion.

Permintaan Maaf Semu Ferguson

Poker Miring Penuh.  Atas perkenan Blog FTP

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Masih bisakah Anda bermain poker di Full Tilt?

Tidak, Full Tilt telah ditutup sepenuhnya sejak 2021.

Apa yang dimaksud dengan Full Tilt dalam poker?

Itu berarti Anda frustrasi dan mempermainkan emosi alih-alih logika.

Mengapa Full Tilt Poker ditutup?

Bisnis tersebut dijalankan dengan buruk dan kehabisan dana operasional menyusul skandal Black Friday.

Apakah Full Tilt dan PokerStars sama?

Tidak, mereka adalah situs poker saingan, meskipun PokerStars akhirnya membeli Full Tilt dan mengambil alih situs tersebut selama hari-hari terakhirnya.

Apa skandal Full Tilt Poker?

Ketika Departemen Kehakiman AS menutup situs tersebut pada tahun 2011 karena perjudian ilegal, para pemain tidak dapat dibayar karena perusahaan tidak memiliki dana cadangan yang cukup.

Apakah pemain Full Tilt mendapatkan uang mereka kembali?

Mereka melakukannya berbulan-bulan kemudian setelah situs tersebut diakuisisi oleh PokerStars.

Mengapa Full Tilt dimatikan?

Full Tilt ditutup karena bisnis tidak dikelola dengan benar.

Apakah Full Tilt Poker Dicurangi?

Tidak, poker online TIDAK dicurangi.

Apakah pemain Full Tilt Poker pernah mendapatkan pembayaran kembali saldo akun terutang mereka?

Ya, tetapi tidak sampai hampir dua tahun kemudian situs tersebut diakuisisi oleh mantan saingannya, PokerStars.

Apakah eksekutif Full Tilt Poker pernah menghabiskan waktu di penjara karena skandal Black Friday?

Tidak, mereka semua menghindari waktu penjara.

Apakah Chris Ferguson dan Howard Lederer pernah meminta maaf atas skandal Full Tilt?

Semacam. Lederer mengeluarkan permintaan maaf melalui Daniel Negreanu sebelum dimulainya WSOP 2016, sementara Ferguson menawarkan permintaan maaf semu singkat beberapa tahun kemudian dalam sebuah video. Ferguson tidak pernah memberikan penjelasan publik apa pun tentang perannya dalam kematian Full Tilt Poker. Namun, beberapa orang yakin bahwa dia tidak berperan dalam kegagalan bisnis tersebut.

Author: Eugene Adams